SURAT KABAR MESIR KAMPANYEKAN POLIANDRI BAGI WANITA

Sebuah artikel yang mengkampanyekan tindakan Poliandri (poligami bagi perempuan) yang diterbitkan dalam sebuah surat kabar independen Mesir telah menimbulkan polemik dan kontroversi, bahkan salah seorang anggota parlemen Mesir mengajukan gugatan  serta menyerukan kepada pengadilan dan beberapa pengacara untuk melobi pemerintah agar melarang sebuah serial sinetron televisi yang berbicara dengan topik yang sama.

Artikel yang berjudul “Keempat suami ku dan Aku,” diterbitkan pada tanggal 11 desember lalu di surat kabar al-Masry al-Youm yang ditulis oleh jurnalis TV Saudi, Nadine al-Bedair, dalam tulisannya Bedair menyerukan kesemua perempuan untuk memiliki hak yang sama untuk menikah lebih dari satu orang suami sebagai bagian dari hak kesetaraan gender.

Dalam artikel tersebut, Bedair mempertanyakan mengapa hanya laki-laki yang memiliki hak untuk bosan dengan seorang istri dan mempunyai hak untuk menikah tiga kali lagi, sementara perempuan tidak.

“Seorang pria akan berkata,” Saya bosan. Istri saya telah menjadi seperti saudara saya. Saya tidak lagi tertarik secara seksual padanya. “… Ini yang saya sebut kecurangan yang dimulai sejak tradisi itu ada dan para ulama pria malah memberikan legitimasi dengan penyakit bosan tersebut kepada laki-laki untuk bisa menikah lagi,” tulis artikel tersebut.

Bedair lalu bertanya apa yang terjadi ketika wanita juga bosan atau tepatnya jika ia tidak menikmati kehidupan perkawinan sejak awal.

“Tapi wanita tidak bisa menipu, bukan karena dia tidak bosan. Bahkan, dia mungkin tidak merasa sedikitpun bahagia sejak malam pertama perjodohan ini. Namun tradisi dan para ulama memaksanya untuk tinggal di rumah dan tutup mulut! ”

“Sampai kemudian yang tetap menjadi pertanyaannya: Apa yang terjadi ketika saya bosan terhadap suami saya atau kalau saya telah merasa dia seperti saudara bagi saya?”

Dalam kesimpulan artikelnya, ia kemudian mengusulkan bahwa poligami boleh dilakukan oleh laki-laki maupun wanita dan menjadi peta baru untuk pernikahan untuk mengalahkan alasan-alasan lemah para pria.

Pengacara yang juga anggota parlemen Mesir untuk partai al-Shaab, Fouad Khaled Hafez, telah mengajukan keberatan kepada jaksa penuntut umum negara dan menuduh surat kabar itu telah mengkampanyekan sesuatu yang buruk dengan menerbitkan artikel tersebut.

Isi pengaduan itu menyatakan bahwa artikel Bedaine tidak hanya mengkampanyekan sebuah pelanggaran etika yang nyata, baik secara hukum dan agama dan artikel itu juga telah sengaja menimbulkan polemik yang sejatinya bertentangan dengan etika jurnalisme.

“Ketika surat kabar menerbitkan artikel itu, mereka juga turut ambil bagian dalam semua kejahatan yang ada dalam artikel tersebut,” jelas Haefz. “Itu sebabnya saya melaporkan untuk menempatkan ketua dewan direksi dan kepala editor diadili sebagia bagian kompensasi masyarakat atas pelanggaran penerbitan artikel yang meresahkan masyarakat Muslim Mesir.”

Hafez menyangkal tuduhan bahwa ia mencari sensasi serta ketenaran dan menekankan bahwa pengajuan gugatan itu merupakan tugasnya sebagai anggota parlemen dan haknya sebagai warga negara.

“Dengan melakukan ini, saya telah menjalankan hak-hak politik saya serta mengambil bagian dalam melindungi masyarakat,” katanya kepada Al Arabiya. “Saya mengajukan gugatan baik sebagai seorang pengacara maupun sebagai anggota partai politik.”

Ketika ditanya tentang kebebasan berekspresi, Hefez menjawab bahwa ada perbedaan besar antara kebebasan dan kemungkaran dan berpendapat bahwa artikel milik Bedair telah dengan sengaja mengkampanyekan perbuatan dosa.

Dalam kasus yang sama, beberapa pengacara telah menyerukan larangan sebuah serial TV yang bercerita tentang seorang wanita yang menikah dengan empat pria dan berusaha untuk menikah lagi dengan pria kelima.

“Serial TV ini mendorong tindakan yang dikriminalisasikan oleh Islam dan hukum Mesir,” kata mereka.

Menanggapi hal ini, Syaikh Abdullah bin Sulaiman Al-Mani’, seorang anggota dari ulama senior Mesir mengatakan bahwa artikel jurnalis Saudi Nadine Al-Bedair yang dimuat di surat kabar Al-Masry Al-Yaum yang mengkampanyekan poliandri seperti bara api.

Dirinya menggambarkan bahwa penulis artikel Nadine Al-Bedair yang juga presenter TV Saudi tersebut sebagai orang yang mengkampanyekan ajaran yang sesat dan menyesatkan dengan menganjurkan para wanita untuk memiliki hak yang sama untuk memiliki pasangan lebih dari satu.

Syaikh Mani’ menyatakan bahwa persoalan tentang haramnya kesetaraan kaum perempuan khususnya menikah dengan lebih dari satu suami telah merupakan konsensus kaum muslimin secara umum.

Sebelumnya anggota parlemen dari partai al-Shaab yang juga pengacara Mesir Fouad Khaled Hafez telah mengajukan gugatan ke pengadilan terkait tulisan kampanye poliandri yang di tulis oleh Bedair di harian independen Al-Masry Al-Yaum.

Fouad Khaled Hafez menyatakan bahwa artikel Bedair telah mengkampanyekan sebuah pelanggaran etika dan moral secara terang-terangan, baik etika secara ajaran agama maupun etika secara hukum masyarakat. (eramuslim/mugiwara no nakama)

One thought on “SURAT KABAR MESIR KAMPANYEKAN POLIANDRI BAGI WANITA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s