OBAMA SETUJUI MEMBERIKAN BANTUAN DANA UNTUK ISRAEL!

Menurut sumber-sumber ekonomi mengatakan bahwa Amerika Serikat akan meningkatkan bantuannya kepada Israel selama tahun 2010 mendatang.

Surat kabar ekonomi berbahasa Ibrani Globe melaporkan bahwa Amerika telah meratifikasi bantuan tahunannya kepada Israel pada tahun 2010 mendatang yang totalnya mencapai 2.775 miliar dollar meningkat dari tahun sebelumnya 2009 yang berjumlah “hanya” 225 juta dollar.

Globe memperlihatkan adanya kegagalan dari partai republik yang berupaya mengurangi bantuan AS kepada Israel, namun hasilnya malah ada peningkatan yang signifikan atas bantuan tersebut.

Surat kabar Globe menyatakan bahwa versi terakhir dari volume bantuan AS untuk Israel akan segera direalisasikan dalam beberapa hari mendatang, setelah presiden Obama membuat konfirmasi terakhir yang akan segera diberlakukan.

Surat kabar berbahasa Ibrani ini juga mencatat bahwa peningkatan bantuan AS untuk Israel adalah dalam rangka menanggapi nota kesepahaman yang telah ditandatangani sebelumnya oleh pemerintah Israel dengan mantan presiden AS George W Bush yang akan meningkatkan pemberian bantuan setiap tahunnya. Dan total bantuan yang akan diterima Tel Aviv dari Washington sebesar 3,1 miliar dollar pada tahun 2013 nanti.

Laporan yang serupa juga menyatakan bahwa Presiden AS Barack Obama, yang dianggap oleh beberapa orang sebagai anti-Israel, telah menyetujui US $ 2.775 miliar pada bantuan militer kepada Israel, menandai pembayaran pertama dalam satu dekade-komitmen yang panjang yang akan mencapai setidaknya $ 30 milyar.

Anggaran militer Israel untuk tahun 2008 berjumlah $ 13,3 miliar, jadi sebuah porsi yang signifikan dari keseluruhan pengeluaran mereka telah didanai oleh AS. AS pernah sekali menyediakan baik bantuan militer maupun sipil kepada Israel, tetapi pada permintaan Israel itu telah ditumpukan  seluruhnya ke bantuan militer.

Uang tidak datang sebagai cek kosong, dengan AS yang mensyaratkan bahwa Israel menghabiskan setidaknya 75% dari dana yang diberikan dalam bantuan militer dengan kontraktor militer AS, secara efektif menggunakan anggaran bantuan luar negeri untuk mensubsidi pembuatan senjata domestik.

Selain bantuan militer, AS juga menyediakan $ 3.148 miliar pada jaminan pinjaman kepada Israel, bagian dari Departemen Keuangan program yang ditujukan untuk menjaga utang Israel tetap dapat ditangani.

Anggaran itu juga berkomitmen memberikan $ 500 juta dalam bantuan Amerika untuk Partai Fatah Palestina. Bantuan ini bergantung pada syarat tertentu, termasuk kelompok yang mengakui Israel. Pendanaan ini berbeda dari setiap dana yang mungkin diberikan CIA kepada pasukan keamanan Otorita Palestina, yang akan menjadi rahasia.

Bantuan akan diserahkan kepada Palestina di bawah syarat bahwa uang pembayar pajak AS hanya akan ditransfer kepada pemerintah Palestina yang anggotanya menerima syarat Kuartet internasional – AS, Rusia, Uni Eropa dan PBB. Syarat-syarat itu termasuk mengakui Israel, menyangkal kekerasan dan menerima perjanjian sebelumnya yang ditandatangani dengan negara Yahudi itu.

Untuk pertama kalinya, anggaran bantuan luar negeri Amerika memuat klausul hukum yang melarang ekspor dan impor bank-bank Amerika untuk menggunakan dana bantuan untuk memberikan jaminan, asuransi atau kredit kepada perusahaan-perusahaan penyulingan minyak  ke Iran.

Bantuan tahunan diberikan AS untuk pertama kalinya setelah menandatangani kesepakatan damai Israel dengan Mesir, dan telah mencapai $ 3 miliar per tahun. Itu terdiri dari $ 2 miliar dalam bantuan keamanan dan $ 1 miliar bantuan sipil.

Selama masa jabatannya yang pertama, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu secara bertahap menyerahkan bantuan sipil, sementara meningkatkan bantuan keamanan hingga $ 2,4 miliar.

Ketika perjanjian berakhir, sebuah nota kesepakatan baru ditandatangani antara pemerintahan Bush dan pemerintah Olmert secara bertahap meningkatkan bantuan keamanan dalam dekade yang akan datang karena kebutuhan untuk mempertahankan keunggulan Israel dalam memerangi negara-negara yang mengancam kedudukan Israel.

Meskipun krisis keuangan yang serius, AS tidak meningkatkan kemungkinan untuk mengurangi bantuan atau membatalkannya pada setiap tahap. Israel terikat dengan perjanjian untuk menggunakan 75% dari bantuan keamanan dalam dolar, dengan kata lain, untuk memproduksi peralatan militer di AS untuk membantu menciptakan tempat kerja di sana.

Di samping bantuan keamanan tahunan biasa, Presiden Obama dan Kongres Amerika menyetujui tambahan khusus untuk industri pertahanan Israel untuk pengembangan teknologi, khususnya di bidang pertahanan misil.

AS telah membantu dan terus membantu Israel dengan produksi 2 rudal proyek pertahanan Arrow, yang bersama-sama dikembangkan oleh perusahaan Boeing dan Israel Aerospace Industries. Selama dua tahun, AS telah mendanai pembangunan  sistem pertahanan bertingkat 3 Arrow  terhadap rudal balistik Iran.

Bantuan AS untuk negara zionis tersebut tidak hanya terbatas pada anggaran militer, namun juga di bidang transportasi.

Perusahaan Perancis Veolia tengah membangun sebuah jalur kereta api senilai $2 miliar untuk dipersembahkan kepada pemerintahan Israel di Yerusalem.

Jalur kereta api tersebut dibangun untuk menyatukan sejumlah pemukiman Yahudi di sekitar Yerusalem Timur, rel kereta api tersebut dibangun diatas tanah Palestina yang dicuri oleh Israel. Pembangunan jalur tersebut ditujukan untuk memastikan kemudahan akses koloni Yahudi tersebut dengan pusat kota dan memudahkan akses transportasi bagi para warga Yahudi.

Para penjahat Zionis membangun jalur kereta yang panjangnya hingga 50 mil dimana terdapat hingga sepuluh pemukiman Yahudi illegal diatas tanah Palestina. Pemukiman Yahudi terbesar berpenduduk 2.000 orang.

AS memberikan dana kepada Israel untuk pembangunan pemukiman Yahudi ilegal di Gaza. Sementara dengan besarnya jumlah dana yang diberikan untuk pembangunan rel kereta api, di AS dapat dibangun 100 sekolah yang masing-masing bernilai $20 juta dollar. Besarnya jumlah dana tersebut mampu membiayai beasiswa 16.000 anak muda AS hingga ke bangku kuliah.

Dana dalam jumlah sangat besar – bahkan terlalu besar – tersebut sejatinya diambilkan dari pajak yang dibayarkan oleh para penduduk Amerika Serikat, dan dana sebesar itu diberikan kepada Israel, untuk membiayai orang-orang yang bahkan warga AS sendiri mungkin tidak kenal. 

Sebagai imbalan atas perjanjian damai dengan Tel Aviv, surat kabar Globe mengklaim dari informasi yang mereka dapat bahwa Mesir dan Yordania juga akan kecipratan bantuan dari AS.

Untuk Mesir pada tahun 2010 nanti akan mendapat bantuan dana sebesar 1,3 miliar dollar sedangkan Yordania akan memperoleh bantuan sebesar 540 juta dollar. (eramuslim/suaramedia/mugiwara no nakama)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s